Review: Rumah Dara (2010)

Napas Segar di Pefilman Horor Indonesia

Oleh Kurnia Cahya Putra


Rumah Dara (2010)
Disutradarai Mo Brothers
Dibintangi Shareefa Daanish, Julie Estelle, Ario Bayu
Produksi Gorylah Pictures


Sebenernya gua udah lama nonton ini, tapi karena gua belum tertarik buat nge-review film Indonesia, nulis ini jadi ngadat setahun. Rasa tertarik gua balik waktu temen gua minta bantuan gua ngedit filmnya dan main ke rumah. Nungguin proses converse yang lama, kita bertiga nonton Rumah Dara, dan ngeliat temen gua yang ngeringis-ringis disko, gua jadi keinget sama betapa revolusionarinya film ini sekaligus jadi terhibur sendiri.

Sepertiga pertama dari Rumah Dara dipake buat nge-establish tokoh-tokohnya dan hubungan mereka sama satu sama lain. Ada Adjie (Bayu) yang berusaha merbaikin hubungannya yang merenggang sama adiknya, Ladya (Estelle), sebelum dia pindah ke Australia sama istrinya yang udah hamil tua (Sigi Wimala). Ada Alam (Mike Lucock) yang nyimpen perasaan sama Ladya; Eko (Dendy Subangil), the resident pervert; serta Jimmy (Daniel Mananta), the designated driver. Pengenalan ini makan waktu yang cukup lama dan sedikit bikin, "Kapan mulainya darah-darahnya?", tapi mungkin Mo Bros. emang sengaja pengen bikin penontonnya caught off guard, dan despite gua yang nggak sabaran, suasananya gua akuin jadi kebangun secara gradual; dimulai dari kemunculan Maya (Imelda Therine) si cewek aneh yang ngaku dicopet, rumahnya Maya yang di antah berantah dan tua banget, sampai akhirnya ke Dara (Daanish), ibunya Maya yang keliatan jauh terlalu muda buat ngelahirin anak segede dia. Dara nawarin geng kita makan malem sebagai ucapan terima kasih. Geng kita yang awalnya nolak akhirnya nerima karena nggak enakan dan tentu aja, mereka di-drugged terus disekap di tempat pejagalan di belakang rumah.

Di saat kita bosan dengan suguhan film Indonesia yang cuma bisa ngebuat kuping budeg dengan sound effect lebai dan adegan semi-porno tak berinti, akhirnya Mo Bros. membuat kita bisa bernapas lega dengan menghadirkan satu film dengan genre yang masih asing di Indonesia, slasher. Genre yang melambungkan film sejenis The Texas Chainsaw Massacre, Halloween, dan Scream, dan duo sutradara yang sebenernya nggak sedarah ini nggak ngebikinnya dengan setengah-setengah. OK, dari segi cerita emang nggak ada yang bisa dibanggain dari Rumah Dara. Plot yang dipake sangat sederhana dan ngikutin formula-formula film slasher pada umumnya. Namun, jika kita bisa sejenak mengistirahatkan otak dan menikmati film ini dengan apa adanya, yaitu sebuah hiburan, ini adalah salah satu hiburan paling mengasyikkan yang pernah gua tonton. Ketika shit hits the fan, wuihhh ini yang namanya epic, bor! Nggak ada deh yang namanya istirahat. Yang ada darah makin nyecer dan nyecer sampe literally ada tokoh yang nggak sanggup berdiri saking licinnya lantai rumah si Bu Dara (sama darah, tentunya). Nggak cuma itu, special effects semua itu pun juga bener-bener dibikin dengan top banget. Sampe sekarang, gua rasa nggak ada produksi film Indonesia yang bisa nyaingin.

Gimana sama aspek teknisnya? Gua sih suka banget sama art design-nya. Film ini setting-nya di rumah tua ala Belanda gitu, terus di dalemnya banyak banget ornamen-ornamen creepy kayak kepala rusa, foto item-putih, katakana, dan semacamnya. Semuanya ngasih kontribusi yang mantap deh buat ngebantu ngebangun atmosfer, udah gitu ditangkep dengan baik oleh sang DoP yang gua nggak tau namanya. Love! Musiknya juga cukup bagus. Ada satu adegan jump-scare yang menurut gua lumayan sukses di awal film, and I usually roll my eyes at jump scares. Terus ada juga adegan penjagalan yang dihiasin sama tembang lawas Jawa gitu. Nggak se-creepy seharusnya sih (I never thought of sinden, gamelan, or any of those retro/traditional music as creepy, to be honest), tapi cukup jadi pengiring yang manis, like a cherry on top. Gimana penyutradaraannya Mo Bros.? Bagus banget! Salah satu highlight-nya film ini. Lo bakalan ngerasa kalo mereka bakalan gampang nge-handle produksi Hollywood setelah nonton film ini (dan ternyata kebukti dari debut mereka di U.S. dalam salah satu short-nya V/H/S/2 yang judulnya Safe Haven).

Untuk para pemain, Julie Estelle punya look yang perfect buat final girl, tapi gua musti bilang aktingnya cukup kaku di sini, ada beberapa dialog yang bikin gua slightly cringe. Ario Bayu OK, tapi kayak di film-filmnya yang lain, entah kenapa ada yang bikin gua ngerasa dia sedikit berusaha terlalu keras buat nunjukkin sosok yang maskulin. Gua ngerasa dia bakalan pas banget kalo rileks sedikit aja. Daniel Mananta surprisingly cukup natural, kecuali adegan di mana dia musti teriak-teriak. Best part-nya dia di adegan hutan, di situ teriak-teriaknya di-tone-down dan ada rasa putus asa gitu dari performanya yang bikin gua simpati sama dia. Dendy Subangil berhasil nggak annoying buat tokohnya yang sebenernya lumayan annoying. Last but not least from our protagonist gank, Sigi Wimala yang menurut gua paling bagus dari semuanya. Subtle, raw, and sooo huggable.

OK, dari sisi penjahat. Arifin Putra yang paling jelek, aktingnya terlalu in your face. Imelda Therine bagus, tapi dia masih kalah dari anaknya Bu Dara yang gemuk, gua nggak tau namanya siapa, yang menurut gua paling OK di antara mereka. Gimana sama Bu Dara-nya kalo begitu? Jujur, gua prefer versi film pendeknya yang suaranya nggak diberat-beratin. Daanish jauh lebih creepy dan cool di sana. Bukan berarti di sini dia jelek sih, nggak bisa dipungkirin juga dengan hal yang menurut gua flaw itu, Daanish tetep ngebikin tokoh ini ikonik.

8/10.

Kurnia Cahya Putra

A self-proclaimed movie geek.

1 komentar:

  1. Nih salah satu film horor Indonesia yang memiliki kualitas mumpuni. Beda ama film horor yang esek2 gak jelas. Jaya terus perfilman Indonesia.

    BalasHapus