Review: Evil Dead (2013)

Begini Caranya Mendaur Ulang

Oleh Kurnia Cahya Putra


Evil Dead (2013)
Disutradari Fede Alvarez
Ditulis Fede Alvarez, Rodo Sayaguez, Diablo Cody
Dibintangi Jane Levy, Shiloh Fernandez, Lou Taylor Pucci,
Jessica Lucas, dan Elizabeth Blackmore
Produksi TriStar Pictures


Gua rada skeptis sama yang namanya remake soalnya, let's face it, kebanyakan film di bawah genre itu dibuat cuma buat nyari untung. Nggak ada niat yang bener buat bikin sesuatu yang, at least, bisa ngebikin penonton betah. Hal ini bisa dibuktiin dari kualitas-kualitas remake beberapa tahun terakhir yang diluncurin ke pasaran kayak Friday the 13th, Black Christmas, dan A Nightmare on Elm Street (yang amat sangat mengecewakan buat gua karena gua cukup nungguin itu). Jadi, lo bakalan ngerti kenapa awalnya gua nggak berharap banyak. Namun, semuanya berubah begitu gua denger nama Sam Raimi, sutradara film aslinya, dan Bruce Campbell, pemeran tokoh utama Ash di film aslinya, yang sama-sama ditempel sebagai produser di sini. Believe me, a blessing from the original filmmakers goes a long way.

Dibuat dari budget yang minim, The Evil Dead yang original dapet untung yang cukup gede dan disebut-sebut sebagai salah satu landmark di kancah film horor Amerika. Gua baru nonton versi ini beberapa minggu yang lalu, dan menurut gua, filmnya OK. Bagus tapi nggak bagus-bagus amat. Make-up-nya rada cacat (sesuatu yang gua maklumin nginget tahun pembuatan sama budget-nya), dan aktingnya jelek, tapi atmosfirnya ngena, dan ceritanya (di masa itu) cukup orisinil. Landmark, though? I don't know. Mungkin karena gua udah dipaparin sama banyak banget trik film itu di film-film lain kali, ya kayak Cabin Fever atau The Cabin in the Woods yang emang sengaja ngesatirin genre-nya. Gua pun jadinya masuk ke studio buat nonton ini dengan pikiran terbuka karena gua nggak punya attachment yang cukup gede sama film aslinya. Gua udah liat banyak review dari situs-situs dan forum, dan pendapat mereka kebagi-bagi. Ada yang bilang bagus, ada yang bilang jelek, dan jujur aja, gua nggak begitu peduli soalnya gua udah kangen banget sama film horor bagus yang bisa ngehibur gua di bioskop (terakhir Scream 4 di tahun 2011).

Hal pertama yang gua notice dari filmnya adalah sinematografinya yang bagus. Dimulai dari shot pertama, di mana ada cewek jalan sempoyongan di tengah hutan, gua udah cukup dibuat terkesan karena gambar dan lanskap di dalem film ini udah hampir kayak lukisan. Kalo gua disuruh, kata-kata yang paling cocok buat ngejelasin visualnya mungkin adalah filmnya gelap dan gritty tapi di saat yang bersamaan, bersih, make sense nggak? Dan gua suka itu. Ada banyak banget shot dari pemandangan hutan sama kabinnya yang ntaps dan kayak bisa dicetak dan dipajang di tembok terus bisa diakuin sebagai foto pemandangan waktu ditanya tetangga (pemandangan neraka kali, ya). Scene waktu kabinnya kebakar, misalnya, atau pas ada hujan darah di bagian akhir.

Evil Dead nyeritain tentang Mia (Levy) yang pergi ke kabin nyokapnya di hutan bareng kakaknya David (Fernandez), pacarnya kakaknya Natalie (Blackmore), dan dua temennya, Olivia (Lucas) sama Eric (Pucci), buat nyoba ngilangin kecanduannya sama narkoba. Bagian awal film, setelah credit title (film ini punya adegan sebelum credit title yang cukup intens, ngomong-ngomong), diabisin buat ngebangun latar belakang tokoh-tokohnya. David ngerasa bersalah karena sempet ninggalin Mia ngerawat ibunya mereka yang sakit jiwa dan karena Mia pernah OD dan secara resmi sempet mati selama beberapa detik. Kepergian mereka ke kabin ini jadi kesempatan terakhir buat Mia supaya sembuh, dan temen-temen mereka bakalan ngelakuin apa aja supaya itu terealisasi. Sayangnya, pembangunan tokoh ini cuma kuat buat Mia sama David. Tokoh yang lain nggak dikasih latar belakang dan motif yang cukup kuat. Apalagi pacarnya David, Natalie. Dia kurang lebih cuma ada di film buat jadi salah satu yang kesurupan dan mati dengan sadis nantinya. Tapi maklum sih karena waktu kita juga nggak banyak.

Masalah dimulai waktu mereka nemuin bangke-bangke kucing di basement dan buku hardcover tebel yang dilapisin kresek sama kawat. Eric, tokoh yang kepo banget, ngebuka buku itu dan ngebaca mantra dari sana padahal udah jelas-jelas ada peringatan 'jangan!' (tipikal), dan yang terjadi maka terjadilah, mereka berhasil ngebangkitin iblis-iblis dari neraka yang datang dan ngerasuk. Agenda mereka? Ngambil lima jiwa dan hidup di badan mereka di dunia nyata buat ngebawa neraka ke bumi. Lumayan hardcore, hah?

Dialog-dialog dari skrip yang dialusin sama Diablo Cody ini termasuk biasa aja, nggak ada satu pun kalimat yang menggugah atau yang bikin meringis geli karena cheesy atau apa (tapi gua lumayan suka sama kata-katanya Mia di scene waktu dia tarung sama abomination, "Feast on this motherfucker!" Yeah!). Ceritanya udah distruktur lumayan baik. Terus nggak ada terlalu banyak adegan jumpy, dan gua ngerasa musti nyebutin itu sebagai kelebihan soalnya biasanya film horor suka make itu buat substitusiin kesereman yang beneran. Yang kurang, kayak yang gua bilang tadi, cuma tokoh selain David sama Mia-nya aja, mereka nggak begitu kebentuk, jadi rada sedikit susah buat ngerasa kasian waktu mereka kerasukan dan dipotong-potong.

Penyutradaraannya juga salah satu hal lain yang gua puji. Gerakan kameranya luwes banget. Ada satu bagian di mana kameranya jadi sudut pandang iblisnya dan melayang-layang ngitarin hutannya (homage buat film aslinya). Atmosfirnya juga lumayan dapet. Dan jujur, film ini nggak sesadis yang gua bayangin. Dan itu hal yang bagus (buat gua), karena gua nggak terlalu bisa nikmatin serial Saw yang sadisnya bener-bener sinting. I want to be scared, not revolted. Gua juga muji departemen tata riasnya. Gua tau film ini nggak make CGI, dan gua bersyukur karena riasan-riasannya; kayak penampilan para deadites-nya, potongan tangan, darah-darah, irisan kulit, belahan lidah, semuanya jadi keliatan lebih nyata. Tapi ada satu yang gua sayangin, dan ini bukan salah mereka, ada satu adegan yang keliatan jelas banget udah disensor sama lembaga sensor kita sampe ngeganggu pengalaman gua nonton.

Akting-nya tergolong biasa aja. Fernandez yang meranin David cukup tumpul dan sedikit ngebosenin tapi bisalah buat bikin gua peduli. Lucas sama Blackmore biasa aja. Bagusan Lucas sih dikit. Yang bagus, yang bisa di-single-out, itu si Pucci sebagai Eric. Tokohnya nyebelin sih, minta ditonjok banget gara-gara kebegoannya. Yang paling bagus jatuh kepada... Jane Levy sebagai Mia! Dia mulai film sebagai drug addict yang keliatan sakaw, terus jadi cewek yang ketakutan dikejar-kejar iblis di hutan, terus jadi cewek kerasukan setan yang nyeremin, dan terakhir jadi cewek bawa-bawa chainsaw yang tangguh. Semua itu keliatan ngeyakinin, natural, dan bahkan sebagai drug addict pun, dia bisa bikin dirinya sangat likable dan sympathetic. Mantap.

Bagian-bagian akhir itu salah satu menit-menit yang kece abis di film horor. Gua udah bilang, ya soal sinematografinya yang keren banget waktu hujan darah, udah gitu ditambah sama adegan sayat menyayat yang negangin abis, musik yang orkestratis, dan Jane Levy yang bener-bener bad-ass, semuanya bikin bagian ini bener-bener ngehibur deh. Gua nggak kecewa sama sekali. Secara keseluruhan, Evil Dead itu film yang cukup gokil, dengan takaran kesadisan yang pas, skrip yang biasa-biasa aja, sinematografi dan penyutradaraan yang kompeten, dan penampilan aktor yang bagus. Walau pun sayang nggak ada adegan yang bener-bener bikin gua ketakutan. 8/10.

Kurnia Cahya Putra

A self-proclaimed movie geek.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar